Pembaca Setia!

NOTA DARI PUTRISALJU

Putri nak minta pada pembaca setia e-novel Ceritera Cinta Kita a.k.a CCK komen untuk setiap entri baru supaya Putri dapat memperbaiki gaya penulisan dan penceritaan Putri.Kerjasama dari para pembaca setia semua amatlah Putri hargai.Terima kasih!

Saturday, July 11, 2009

Ceritera Cinta Kita 30


Sesampainya di dorm yang menempatkan kesemua ahli perempuan kelab Tenis,Balqis terus terbaring di atas katilnya dalam keadaan terlentang,sesungguhnya dia betul-betul penat.”Balqis,giliran kau pula mandi.”tegur satu suara tiba-tiba.”Oh ok..”jawap Balqis lalu bangun dari katilnya dan mencapai tuala untuk membersihkan diri.Sebaik sahaja dia melalui ruang tamu,dia terpandang telefon yang terletak di sudut ruang tamu,dia segera terfikir sesuatu dan jarinya ligat mendail,”Hello Joe..ni aku ni,Qis.”ujar Balqis.”Balqis???Kau tengah fikirkan aku ke?”terdengar suara Joe yang ceria di hujung talian.”Apa?Mana ada tengah fikirkan kau..aku sebenarnya nak mintak tolong ni..”ujar Balqis dengan nada lembut.”Boleh tak kau tolong aku masakkan makan malam esok?Tambang bas nanti aku bayar..please..”rayu Balqis dengan nada sedih.”Eh,bukan ke Haiqal ada kat sana?Kenapa kau tak mintak tolong dia je?”sedikit sinis nada suara Joe.”Please……………”rayu Balqis lagi tanpa jemu.

“So,dia tak nak tolong ke?”tiba-tiba satu suara menyampuk di sebelah Balqis yang sedang sibuk merayu Joe,Tiara!Sibuk je la dia ni..bisik Balqis di dalam hati.”Kau dengan Joe pasangan yang sepadan la.”kata Tiara lagi memerli.”Erm..oklah Joe,nanti aku call kau balik,bye!”klik!bunyi gagang diletakkan sebelum Joe sempat membalas.”Aku rasa lepas ni aku kena ajar kau macam mana nak berhadapan dengan Haiqal la,supaya kau tak menyusahkan dia lagi.Kau nak lawan dengan aku?”soal Tiara berlagak.”Apa gunanya aku lawan dengan kau?Buang masa dan tenaga aku je..”jawap Balqis sambil menjuihkan bibir mungilnya.”Haiqal seorang yang sangat hebat,tak hairanlah dia selalu bandingkan orang lain dengan kehendak dia.”ujar Tiara.”Aku rasa mesti ada orang yang tertentu je yang boleh memenuhi kehendak dia..jadi sebelum training ni berakhir aku akan confess cinta aku pada dia…”ujar Tiara lagi sambil berangan-angan.”Kau tak kisah kot kan?”perli Tiara sambil berlalu.Confess??Kalau kau confess perasaan kau dekat Haiqal,aku ni akan jadi seseorang yang paling tak bermakna dalam hidup Haiqal dah lepas ni,mesti dia akan pandang kau je..sayu hati Balqis menutur.
**************

Kehadapan Auntie Amiza yang kusayangi…
Auntie apa khabar?Qis ada dekat kem latihan kelab Tenis buat masa sekarang ni.Qis rasa macam duduk dalam neraka je tiap-tiap hari sebab setiap hari sebelum subuh kitorang semua kena bangun dan berlari sekeliling gelanggang tenis sebanyak 30 kali.Lepas tu,habis je berlari kena buat regangan pulak,pastu ada latihan secara berkumpulan.Biasanya Qis akan penat separuh mati sebelum sarapan tapi lepas dapat makan sarapan yang sedap,Qis dapat balik tenaga Qis walaupun dah penat sangat.Auntie jangan risau ye,Qis dekat sini ok je..Haiqal pun selalu ambil berat pasal Qis,tolong Qis masak dan ajar Qis dengan sungguh-sungguh untuk pertandingan akan datang.Tapi..Haiqal yang semasa mengajar betul-betul menakutkan.Tinggal lagi 2 hari je sebelum latihan ni tamat,lusanya pertandingan yang menakutkan antara Qis dan Haiqal dengan Tiara dan Zek akan berlangsung.Apa-apa pun Qis akan buat bersungguh-sungguh,Qis taknak usaha Haiqal yang mengajar Qis selama ni akan jadi sia-sia.Akhir sekali,Qis doakan auntie sentiasa sihat,ceria selalu sebab…Qis betul-betul rindukan Auntie..

Yang Menyayangimu,
Balqis Sofea


Sebaik sahaja selesai membaca surat yang dikirimkan Balqis kepadanya,Puan Amiza segera merapatkan surat itu ke dadanya,”Qis,auntie pun sangat-sangat rindukan Qis,takpe Qis…kita akan berjumpa balik tak lama lagi…”ujar Puan Amiza tersenyum penuh makna.
*************

“Balqis,semua bahan-bahan untuk masak aku dah suruh orang hantar ke dapur..”jelas Zek semasa mereka sedang menikmati sarapan yang sememangnya disediakan pihak kem latihan.”Oh..ok ok..terima kasih.”jawap Balqis senang hati kerana dia tahu Haiqal ada untuk menyelamatkannya seperti hari-hari sebelum ini.”Semalam lauk yang kau masak banyak yang dah habis awal,kitorang ramai yang tak dapat rasa.So jangan kecewakan kitorang malam ni ok?”soal presiden kelab sambil tersengih.”No problem!”jawap Balqis yakin.”Ok,aku percayakan kau.”balas presiden kelab.”Oh ye,Haiqal..aku ada benda penting sebenarnya nak bincang sikit dengan kau.”tegur presiden kelab itu kepada Haiqal yang duduk semeja dengannya.”Apa dia bang?”soal Haiqal.”Ini tentang kau yang aku selalu tengok macam pening-pening setiap kali latihan waktu petang.Instructor kita tahu pasal benda ni dan dia tak nak la kau macam ni.”tegur presiden kelab serentak itu Haiqal dan Balqis berpandangan.Aduh,aku la punya pasal ni selalu suruh Haiqal tolong masak!keluh Balqis di dalam hati.

“So instructor tu akan datang petang ni dan dia nak jumpa kau.Dia kata kau kena,wajib jumpa dia petang ni kalau tak siaplah!”tegas suara presiden kelab.”APA???????”hampir tersedak air yang sedang diminum oleh Haiqal kerana dia tahu tiada siapa yang akan membantu Balqis menyediakan makan malam petang nanti.”Eh,kau kenapa?”tanya presiden kelab sambil menepuk-nepuk belakang Haiqal.”Erm..takde pape,aku ok…”jawap Haiqal lambat-lambat.”Oh ye Haiqal,kau nak tak jadi instructor untuk budak-budak first year?Aku tengok kau ada bakatlah jadi instructor.”tawar presiden kelab.Setelah terdiam sejenak,”Erm..aku tak kisah.”Haiqal memberikan persetujuan.”Tapi kau betul-betul pasti ke?”tiba-tiba suara Haiqal agak kuat kerana dia memerli Balqis yang sudah seperti cacing kepanasan itu.”Eh mestilah pasti..aku yakin kau akan dapat pegang jawatan tu dengan baik.”jawap presiden kelab.”Maksud aku tentang penyediaan makan malam hari ni,kau pasti ke kita takkan makan maggi je?”soal Haiqal sinis.”Eh,mestilah..kau buat lawak ke apa Haiqal?Kalau Balqis yang masak mestilah sedapppp!”jawap presiden kelab lagi.“Oh baguslah kalau camtu…aku doakan kejayaan kau malam ni,bye!”perli Haiqal sebelum bangun dan berlalu.Balqis yang sudah terlalu cemas itu tahu bahawa dia tiada pilihan lain melainkan memasaknya sendiri!
**************

“Balqis,apa benda semua ni???????”soal mereka semua berkumpul mengelilingi Balqis bersama-sama dengan lauk-pauk yang dimasaknya iaitu kesemuanya berwarna hitam dan hangus hinggakan tiada satu pun boleh ditelan.Balqis yang berasa sungguh bersalah itu dari tadi hanya mendiamkan diri dan menunduk sahaja.”Balqis,boleh tak kau bagi penjelasan apa yang tengah berlaku ni?”soal presiden kelab yang sedikit marah itu kerana perutnya sudah lapar.”Betul betul..mana pergi skil memasak kau yang hebat tu?”soal salah seorang dari mereka.Balqis yang tidak dapat menahan diri akhirnya memecahkan rahsia,”Aku..aku mintak maaf..Sebenarnya malam-malam sebelum ni bukan aku yang masak semua lauk tu!”ujar Balqis perlahan tapi jelas.”Hah?So siapa yang tolong Balqis masak selama ni?”soal mereka sesama sendiri.”Jap,jap siapa yang tak pergi latihan waktu petang?”soal Zek kepada mereka yang masing-masing meneka sesama sendiri.”Setahu aku yang tak pergi latihan waktu petang selama ni hanya Haiqal sorang je!Kau ke Haiqal??”soal Zek tidak percaya sekaligus menyebabkan semua mata menumpu ke arah Haiqal yang hanya diam seribu bahasa.

“Haiqal!Betul ke kau yang masak selama ni????”soal Zek tidak percaya,sebaliknya Haiqal terus mendiamkan diri tanpa mengiakan atau menidakkan tetapi reaksi wajahnya sudah cukup membuktikan segalanya.”Jadi kau yang masak selama ni?Gilalah!”jerit Zek lalu menuju ke meja Haiqal diikuti oleh kesemua ahli lain yang mengerumuni meja Haiqal.”Maknanya kau lah yang masak selama ni?Dah lah handsome..pandai masak lak tu..”bisik beberapa ahli perempuan sambil tersengih-sengih.Balqis hanya tunduk memandang lantai sejak dari tadi dan tidak berani mengangkat muka langsung kerana takut ditengking oleh Haiqal kerana membocorkan rahsia mereka.”Haiqal,kau pandai masak sebab kau nak lawan Joe yang kerja dekat kafeteria universiti kita tu ke?”soal Zek tiba-tiba.”Joe?Kenapa pulak Haiqal nak lawan Joe?”soal presiden kelab pula kerana dia sangat menyukai masakan yang dimasak Joe.”Joe..?”desis Haiqal perlahan.Balqis yang ternampak air muka Haiqal berubah segera menyampuk,”Eh takde lah..takde kaitan dengan Joe langsung pun!Betul..aku pernah makan masakan Haiqal,dia memang pandai masak!Haiqal kan genius jadi semua benda yang dibuat mesti menjadi!Janganlah salah paham dengan Haiqal..”terang Balqis bersungguh-sungguh.

“Wah bagus betullah Haiqal ni,betul-betul caring pasal Balqis…sanggup tolong Balqis masak tiap-tiap hari..mana nak dapat lelaki sebaik Haiqal ni..”kata Zek sambil tersengih-sengih.”Dan yang paling penting..kerjasama!!!!”perli Zek lagi.Kemudian riuh suara mereka mengejek-ejek dan mengusik-usik hubungan Balqis dan Haiqal yang mereka rasakan seperti pasangan bercinta.Tiara yang geram dengan keadaan itu segera bersuara”Haiqal..bising sangatlah kat sini.Jom kita keluar ambik angin..lagipun aku ada sesuatu nak bagitau kau.”kata Tiara sambil bangun.Haiqal yang rimas dengan orang ramai yang asyik mengejeknya terus bangun dan mengikut Tiara dari belakang,semasa melangkah menghampiri kerusi Balqis,Haiqal sempat mengerling sekilas kepada Balqis dan pandangan mereka bertaut sebentar.Haiqal yang menyedari keadaan itu segera mengalihkan pandangannya dan berlalu pergi.Balqis hanya memandang dengan penuh rasa sedih dan sedikit curiga melihat kelibat mereka yang semakin menghilang.Balqis tahu dia perlu berbuat sesuatu untuk mengetahui apa yang mereka bualkan.
**************

Semasa Haiqal dan Tiara berjalan-jalan disekitar kem latihan itu,Tiara singgah membeli air tin untuk mereka berdua di mesin yang disediakan di hujung bangunan.Sementara Haiqal pula terus berjalan tanpa menghiraukan Tiara,terkejar-kejar Tiara di belakang.Apabila mereka sampai disebuah pokok tiba-tiba Haiqal terhenti.”Nama pokok ni pokok Dita..pokok ni banyak gunanya masa zaman dulu-dulu.”ujar Haiqal agak bosan.Dia sebenarnya tiada topik perbualan untuk dibualkan bersama Tiara.Lainlah kalau dengan si Balqis sengal tu,ada je benda menyakitkan hati aku yang dia buat..ujar Joe dalam hati sambil tersengih sedikit.”Kenapa kau tiba-tiba senyum Haiqal?”soal Tiara sambil menghulurkan air tin yang dibelinya sebentar tadi.”Thanks.Takde pape..”pendek jawapan Haiqal.Sementara itu Balqis sudah tiba dihujung bangunan itu mencari Haiqal.”Mana lak diorang ni pergi?”soal Balqis pada dirinya sendiri sambil terintai-intai.Dia kemudiannya perlahan-lahan berlari ke semak di sebalik pokok-pokok disitu apabila terlihat kelibat Haiqal dan Tiara di bawah pokok.


Setelah lama menyepi tanpa sebarang kata-kata antara mereka,”Kau ada benda nak cakap dengan aku ke?”soal Haiqal memecah kesunyian yang mengisi ruang sejak dari tadi.”Ah?Oh..Ha ah..”jawap Tiara kelam-kabut.”Haiqal,apa pandangan kau pada aku?”soal Tiara kemudiannya.Sementara itu Balqis yang sedang sibuk memerhatikan mereka disebalik semak tersadung akar-akar kayu disitu. ”Aduh,sakitnya..” ujar Balqis sambil menggosok-gosok kakinya.Haiqal yang terdengar bunyi dari semak sibuk mencari-cari datangnya suara hingga tidak mendengar apa yang disampaikan Tiara.”Sebenarnya aku rasa sunyi sangat..takde orang yang faham perasaan aku.Dari aku kecil sampailah ke alam universiti,aku selalu dapat keputusan yang baik dalam pelajaran.Bagi aku exam tu macam benda yang senang je..Aku selalu tak paham kenapa ada orang yang bercakap tak guna otak semua tu.Dan aku selalu terfikir yang aku takkan jumpa orang yang faham aku hinggalah…aku jumpa kau..”ujar Tiara panjang lebar sambil tersenyum malu sementara Haiqal hanya termenung memikir.

Balqis yang terdiam dari tadi mendengar butiran kata-kata Tiara kembali berdiri setelah sakit di kakinya hilang dan berjalan semakin menghampiri mereka di celah-celah semak tetapi tiba-tiba BUKK!!!!!!”Oh mak kau Tiara!”latah Balqis apabila dia terlanggar bahu seseorang di dalam semak itu.Sebaik sahaja dia memandang,”Hah,kau?????”soal Balqis terkejut.

2 komen anda:

sYaMiMi97 said...

aiyo..suspen ckit lah n3 30 nie..he he...

PutriSalju said...

hehehe...nantikannnnn~





HAK CIPTA TERPELIHARA @ PUTRISALJU 2009

Sebarang bentuk pengambilan isi kandungan atau cetakan di dalam blog http://novelputrisalju.blogspot.com ini haruslah dengan kebenaran penulis blog.