Pembaca Setia!

NOTA DARI PUTRISALJU

Putri nak minta pada pembaca setia e-novel Ceritera Cinta Kita a.k.a CCK komen untuk setiap entri baru supaya Putri dapat memperbaiki gaya penulisan dan penceritaan Putri.Kerjasama dari para pembaca setia semua amatlah Putri hargai.Terima kasih!

Thursday, July 2, 2009

Ceritera Cinta Kita 27


“Nape aku tak nampak batang hidung Haiqal pun?Dia tak datang ke?”ngomel Balqis seorang diri sambil menyambung melompat secara mencangkung sekeliling gelanggang diikuti semua ahli baru dibelakangnya.Tiba-tiba,BUK!!!!!!”Adoi,siapa pulak la baling bola kat kepala aku ni!”marah Balqis sambil memegang kepalanya.Tiara berlari-lari anak menuju ke arah Balqis.”Eh sorry sorry,kena kepala kau ke..takpelah aku ambik sendiri.”ujar Tiara berpura-pura prihatin padahal dia sengaja memukul bola ke arah Balqis.”Eh,kenapa kau boleh main aku tak boleh?”soal Balqis tidak puas hati.”Kau tak tau ke?Kelab Tenis ni fokus pada skil,kalau kau ada skil,masuk perlawanan pun boleh tau!”ujar Tiara bangga.”Macam Haiqal lagi la,dia paling istimewa sebab mula-mula lagi dia dah bagitau presiden kelab yang dia hanya akan datang berlatih bila dia free je.”ujar Tiara lagi

“Macam mana aku boleh tak tau ni?”ujar Balqis menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.”Kau tak tahu?Bukan ke kau tinggal serumah dengan dia?”perli Tiara.”Hoi!”marah Zek sambil menepuk kuat bahu Balqis,dia yang tiba-tiba menjerit datang ke arah mereka berdua.”Adui!Sakit ar,asal kau pukul aku?”marah Balqis.”Aku suruh kau datang sebab nak berehat-rehat ke?”marah Zek pula.”Tak!”jawap Balqis yang lurus itu.”Dah tu apa lagi,lompatlah!”kata Zek sambil berlalu.”Adoiyai…Haiqal hanya datang bila free je?Dah tu buat apa aku join kelab yang memenatkan ni?”keluh Balqis.
***************

Malam itu seperti yang Joe katakan,Balqis pergi ke restoran ayahnya.”Selamat datang!”ucap Wati apabila mendengar bunyi pintu ditolak.”Eh,Balqis!Boss anak boss dah sampai!”ujar Wati sambil tersenyum.Sebaik sahaja terdengar Balqis datang,Joe segera meninggalkan kerjanya di dapur yang sedang memotong sayur dan berlari ke hadapan,”Balqis!Hidung Qis dah ok ke?Meh Joe tengok!”kelam-kabut gaya Joe.Pakcik Bakri yang baru keluar dari tandas segera menghampiri mereka,”Eh Joe,mana boleh main tinggal je kerja dekat dapur tu.”tegur Pakcik Bakri.”Sor..sorry,ayah.”jawap Joe.”Berapa kali dah aku cakap jangan panggil aku ayah,budak ni kan…”ujar Pakcik Bakri sambil memiat telinga Joe,”Aku suruh kau buat sayur kangkung masak belacan,dah siap?Pergi buat sekarang!”ujarnya sedikit garang.”Belum boss.Oklah saya pergi buat sekarang,bye Balqis..jaga diri ok.”ujar Joe tetapi masih tidak berganjak.”Hah,dah tu nape tercegat dekat sini lagi?”soal Pakcik Bakri pelik.”Ok ok..”jawap Joe tersengih-sengih.”Jom Joe,aku teman kau kat dapur.”ujar Wati pula sambil menarik Joe ke belakang.Pakcik Bakri hanya menggeleng-geleng kepalanya memerhatikan telatah Joe dan kemudian memandang wajah anak gadisnya.

“Sofea dah makan?”tanya Pakcik Bakri lembut.Balqis hanya menggeleng dan tersenyum sahaja,”Wati,tolong buatkan nasi goreng ayam dengan telur dadar!”jerit Pakcik Bakri.”Ok Boss!”balas Joe,sebelum sempat Wati membalas.”Kenapa ayah nak jumpa Fea malam ni dekat sini?”soal Balqis pelik.”Sebenarnya..macam ni..ayah dah lama fikir pasal benda ni sebenarnya..”ujar Pakcik Bakri memulakan bicara yang nampak serius di mata Balqis.”Kita kan dah lama duduk dekat rumah Uncle Hashim..dah lebih setahun dah..dan diorang memang layan kita berdua dengan sangat baik terutama Puan Amiza yang sayang sangat dekat Sofea..”ujarnya lagi.Balqis seperti sudah dapat merasakan sesuatu dari air muka ayahnya,”Tapi..tak bolehlah kalau orang baik..kita nak menyusahkan diorang selama-lamanya pulak kan..ayah tau Sofea suka sangat dengan keluarga diorang..sukakan Haiqal tapi..dia..dia..takde perasaan yang sama macam Sofea..jadi..kita tak boleh susahkan orang lagi.”saat itu juga air mata Balqis mengalir laju seolah-olah tidak mahu berhenti,puas disekanya tetap mengalir juga.Dia tahu yang saatnya untuk berpisah dengan Haiqal tiba jua akhirnya.”Kebetulan kawan ayah nak sewakan rumah dia dekat flet Seri Mutiara tu..murah je Sofea,esok kita pergi tengok..”lega hati Pakcik Bakri dapat menyampaikan hal yang dirasakannya sangat susah.
**************

“Erm…cuba Sofea tengok..kawasan ni ok,dekat dengan pasar..senang ayah nak beli barang dapur.Nak pergi restoran pun 5 minit je dari sini.”terang Pakcik Bakri sambil melihat pemandangan dari tingkat 7 rumah flet itu.”Nanti kita beli perabot letak dalam rumah ni ye.”pujuk Pakcik Bakri apabila melihat riak sedih di wajah Balqis.”Ayah cuma taknak Sofea rasa tersisih dalam rumah itu.”jelas Pakcik Bakri lagi kepada Balqis yang memandang sepi rumah flet itu.
**************

“Bak,dengar sini..kalau sebab abang Bak nak pindah..jangan bimbang,nanti Miza nasihatkan dia..”ujar Puan Amiza yang sudah bengkak-bengkak matanya menangis apabila mengetahui rancangan Pakcik Bakri.”Bukan macam tu Miza..aku tau kau betul-betul sayangkan Sofea tapi..cinta tak boleh dipaksa..mereka berdua takkan bersama.”ujar Pakcik Bakri.”Apa pulak?Miza yang mengandungkan dia Bak..Miza tahu isi hati dia..”jawap Puan Amiza lagi.Sedang Pakcik Bakri,Encik Hashim dan Puan Amiza berbincang di meja makan,tiba-tiba kedengaran bunyi pintu dibuka dan terpacul wajah Haiqal dan Tiara.Tiara kemudiannya bersalaman dengan Puan Amiza.”Apa khabar makcik?”ujar Tiara penuh lemah-lembut.Puan Amiza yang masih terkejut kerana Haiqal membawa seorang gadis hanya mendiamkan diri.”Saya mintak tolong Haiqal ajar saya…”ujar Tiara meleraikan kekusutan.Haiqal dan Tiara kemudiannya naik ke ruang rehat tingkat atas dan mula belajar bersama.
**************


Setelah puas memikir,akhirnya Balqis menggagahkan diri menuju ke arah Haiqal dan Tiara yang sedang tekun belajar,”Sorry..aku ganggu..”ujar Balqis tiba-tiba dari belakang mereka.”Eh,takpe Balqis.”balas Tiara.Haiqal yang masih tidak mempedulikan Balqis masih tekun menulis sesuatu di white board di situ.”Kau nak apa?”soal Haiqal tanpa memandang langsung Balqis.”Aku..aku nak ucapkan selamat tinggal..”sebak suara Balqis,Haiqal yang sedang rancak menulis terhenti.”Ayah aku dah sewa rumah flet,jadi kitorang akan pindah dalam masa terdekat ni..”tersekat-sekat suara Balqis.Haiqal kemudian menyambung menulis di white board,”Kau paham tak Tiara?”soal Haiqal kepada Tiara seolah-olah Balqis tidak wujud disitu.”Baguslah,akhirnya aku dapat balik kehidupan normal aku.”jawap Haiqal walau bukan ayat itu sebenarnya yang ingin keluar dari mulutnya.”Ok…aku faham..aku pergi kemas barang dulu,bye..”ujar Balqis dan kemudian berlari masuk ke biliknya kerana sudah tidak dapat menahan air matanya melihat reaksi Haiqal yang selamba.Haiqal kemudiannya termenung memandang white board di depannya dan berhenti menulis,dia tahu Balqis menangis kerananya.”Ok,kita sambung..”ujar Haiqal menyembunyikan apa yang dirasanya.Tiara pelik melihat Haiqal seperti sudah kehilangan mood, tidak seceria seperti sebelum kedatangan Balqis.

Haziq yang baru keluar dari tandas di sebelah bilik Balqis berselisih dengan Balqis di depan tandas pelik melihat mata Balqis yang merah dan segera menghampiri Haiqal,”Abang?Kenapa si Balqis tu mata dia merah?”tanya Haziq namun Haiqal terus mendiamkan diri.
*************

“Shim,Miza..aku nak mintak maaf kalau sepanjang kami berdua tumpang kat rumah ni ada buat salah silap..halalkan semua ye.”ujar Pakcik Bakri selepas semua barangnya sudah dipunggah ke dalam lori.Puan Amiza yang tidak berhenti-henti menangis itu memeluk kuat bahu Balqis seperti tidak ingin melepaskannya.”Qis pun..selama duduk sini,Qis gembira sangat..seolah-olah macam Qis ada 4 ahli keluarga baru,Qis ada uncle yang selalu buat Qis ketawa,auntie yang selalu masak yang sedap-sedap untuk Qis,Haziq yang selalu gaduh dengan Qis dan Haiqal..Haiqal yang selalu tolong Qis buat homework walaupun dia tahu Qis ni susah nak diajar…”dihujung katanya Balqis juga tidak dapat menahan air matanya mengalir deras.”Semua benda ni..Qis takkan lupa selama-lamanya..”Balqis kemudiannya memeluk erat Puan Amiza.”Qis,lepas Qis takde nanti..tak tahulah apa jadi dekat auntie..jangan pergi ye sayang?”pujuk Puan Amiza sambil mengelap air mata Balqis.”Auntie..Qis akan selalu ingat dan rindukan auntie..”kata Balqis yang mengesat air mata Puan Amiza pula.”Mama jangan macam ni,buat diorang berdua rasa bersalah pulak nak pergi..”pujuk Encik Hashim sambil mengurut bahu Puan Amiza.”Shim,kami pergi dulu ye..”Pakcik Bakri dan Encik Hashim berdakapan erat.”Sofea..jom kita pergi nak.”ajak Pakcik Bakri.

Haziq dan Haiqal sejak dari tadi hanya diam memandang kemudiannya menyalam dan memeluk Pakcik Bakri,dan Haiqal kemudiannya tiba-tiba berlalu ke kolam renang tanpa menghantar Balqis dan Pakcik Bakri ke pintu pagar.”Bak,jangan lupa datang sini selalu tau.”kata Encik Hashim dan Puan Amiza semasa menghantar mereka dua beranak ke pintu pagar,Pakcik Bakri kemudiannya menaiki lori dan duduk di tempat pemandu.”Ayah,kejap!”ujar Balqis akhirnya dan terus berlari masuk ke dalam rumah semula menuju ke kolam renang.Balqis terlihat Haiqal sedang duduk termenung di pondok sambil melontar pandangannya jauh,perlahan-lahan dia menghampiri.”Haiqal…selama ni aku banyak susahkan kau..selamat tinggal..”ujar Balqis namun Haiqal masih kaku tanpa reaksi dan akhirnya Balqis terus berlalu sambil mengesat air matanya.Haiqal yang masih termenung tanpa menoleh hanya diam membatu.Sepanjang perjalanan ke rumah barunya,Balqis menangis tidak henti-henti hingga bengkak matanya.
***************

Akhirnya aku pindah dari rumah Haiqal..tiba-tiba aku rasakan rentak hidup aku berubah jadi perlahan..mulai hari ni kau kena cuba hidup tanpa Haiqal..Balqis Sofea bin Bakri!Chaiyo!Opss aku kena kejutkan ayah,dah pagi ni.”Balqis kemudiannya memanggil ayahnya yang tidur di celah-celah barang yang bertimbun.”Ayah,ayah bangun!Sofea dah buatkan sarapan!”tiba-tiba barang-barang yang bertimbun seperti bukit itu jatuh berdebap-debup ke bawah di sebelah Pakcik Bakri yang masih lena tidur.”Tolong!Tolong!Gempa bumi!Sofea lari Sofea!”Balqis hanya tergelak-gelak melihat reaksi ayahnya yang seperti orang mengigau itu.
***************

Semasa Balqis,Zati dan Ika berjalan menuju ke kelas,Balqis menceritakan perpindahannya kepada mereka.”Apa?Kau dah pindah dari rumah Haiqal?Korang dah berpisah?”soal Zati kuat.”Syhhhhhh..kuatnya suara kau!”marah Balqis sambil melihat orang sekeliling memandang pelik ke arah mereka bertiga.”Takdelah..aku ingat korang akan tinggal bersama selama-lamanya.”kata Zati pula.”Betul tu..korang berdua akan terputus hubungan lepas ni,dan jangan lupa disebelah Haiqal sekarang ni ada ‘tuan puteri’ tau.”ujar Ika pula mengingatkan.”Takpelah..aku dah taknak ingat dah.Aku takkan pergi mana-mana tempat yang dia pergi..jadi lebih mudah aku lupakan dia.”ujar Balqis sedikit yakin.”Qis!Qis!”jerit Joe yang termengah-mengah berlari menghampiri mereka.”Inilah hari yang aku tunggu-tunggu,akhirnya kau dah berjaya lepaskan diri dari si genius tak guna tu!Apa kata kita kahwin..hidup macam suami isteri lain..dan lepas tu kita bukak restoran kita..aku masak dan kau layan pelanggan…lepas tu aku akan…”ujar Joe panjang lebar yang masih dengan impiannya yang tidak logik itu.

Balqis hanya termenung seakan-akan turut membayangkan apa yang dikatakan Joe sebentar tadi.”Qis!Oit Balqis!Qis!!!”tegur Zati dan Ika berulang kali melihat Balqis terdiam seperti dipukau.”Kau biar betul Qis?Takkan kau take serious apa yang Joe cakap?”soal Zati pelik.”Eh tak mungkin..cuma aku tiba-tiba terfikir mungkin aku patut cari boyfriend yang betul-betul cintakan aku..”ucap Balqis mendalam.”Eh,bukan Qis dah ada Joe sebagai boyfriend ke?”soal Joe perasan.”Kau?Kalau kau teruklah..”perli Zati.”Apa pulak teruk?”ujar Joe.”Takpe Qis,Joe akan tolong Qis lupakan dia.Qis jangan risau ok!”ujar Joe gembira tiba-tiba dan terus berlalu sambil bernyanyi-nyanyi riang.”Joe tu kenapa?Macam tak betul je..”ujar Ika pelik sambil Zati dan Balqis menjungkitkan bahu.





nota:saja Putri letak lagu ni bagi feeling sikit entri kali ni..enjoy~

4 komen anda:

TiEcA~ said...

cdihnyeeee...
cian balqis...
aikal cm xde prasaan jee..
na n3 lg...

PutriSalju said...

hehe..putri akan update 2 hari sekali..tunggu ye TiEcA~

MeGa_Lisa said...

lah.. patutla air mata ni mengalir laju je.. terlebih feeling sampai tak perasaan ada lagu yang mendayu2 ni.. huhuhu.. NEXT EN3!! heheheh.. chayo2..

PutriSalju said...

hehe sedey skit n3 kali ni..MeGa_LiSa menangis ke?huhu..thanx 4 ur support!^_^





HAK CIPTA TERPELIHARA @ PUTRISALJU 2009

Sebarang bentuk pengambilan isi kandungan atau cetakan di dalam blog http://novelputrisalju.blogspot.com ini haruslah dengan kebenaran penulis blog.